Pengalaman Sakit Gigi Ketika Menyusui

by - July 23, 2018


Waaaah postingan pertama setelah dua bulan berhibernasi T.T

Yaa gimana enggak berhibernasi, judul postingannya udah menjawab. Iyaaa... Saya beberapa bulan ini mengalami yang namanya sakit gigi untuk pertama kalinya dalam hidup. Sayangnya, sakit gigi pertama ini dikarenakan gigi graham saya bolong hiiks... dan yang lebih sayangnya lagi, saya mengalami sakit gigi ketika masih masa menyusuiii, ya Allah sedih banget.

Jadi, sekedar sharing aja yaa.. Dulu ketika saya hamil anak kedua di saat anak pertama saya baru berusia delapan bulan, deg-degannya minta ampuuun. Jarak umurnya deket banget. Yang paling bikin galau sih masalah menyusui. Apa iya menyusui ketika hamil?

Abis itu hal pertama yang saya lakukan buat hilangin deg-degan ya curhat ke teman yang sudah mengalami duluan. Saya tuh inget banget teman saya bilang "Gak apa-apa kok, jalani aja. Namanya juga rejeki. Kalau aku boleh saran kamu konsumsi makanan yang banyak mengandung kalsium yaa. Biar enggak kayak aku, giginya patah karena menyusui di saat hamil. Kalsiumnya kesedot banyak sama anak".

Oke, setelah membaca dan mendengar nasihat dari berbagai sumber (termasuk konsultasi ke dokter pro ASI), singkat cerita saya memutuskan untuk tetap mengASIhi di saat hamil sampai anak kedua lahir. 

Baca juga: Menyusui ketika Hamil, Amankah?

Ckckckck udah ketebak endingnya kayak gimana? Walaupun saya rutin mengkonsumsi susu dan makanan lain sumber kalsium, takdir berkata kalau gigi saya akhirnya patah dan malah sekarang jadi bolong *nangissss.

Awalnya enggak ngeuh kalau gigi bolong. Taunya setelah si dede umur sekitar dua bulan di saat banyak-banyaknya nenen, kok semakin lama menyusui semakin kerasa nyut-nyutan di bagian graham kiri. Akhirnya ngecek di cermin, gigi patah (waktu itu masih dikit). Awalnya nyeri sakit giginya masih bisa ditahan. Lama kelamaan ya Allah udah enggak kuat lagi T.T

Ketika si adek berumur empat bulan (bulan Juni 2018 lalu), sakit gigi ini udah enggak tertahankan lagi. Awalnya masih bisa mengkonsumsi paracetamol/obat lain yang aman untuk ibu menyusui. Sekarang udah enggak bisa. Baru-baru ini saya cek gigi saya lagi dan terlihat bolongnya udah makin besar. Saya harus konsumsi obat pereda nyeri yang bener-bener enggak aman buat ibu menyusui, baru deh nyeri giginya kerasa agak mendingan... dan selama mengonsumi obat ini berarti saya enggak boleh menyusui dan si dede terpaksa lanjut pakai sufor. 

Ada cerita sedihnya lagi doooong. Setelah beberapa hari mengonsumsi obat dan gigi saya sembuh, saya mencoba kembali menyusui si dede. Eh setiap kali menyusui dalam jangka waktu lama giginya kambuh lagiii... Huaaaaa, terpaksa konsumsi obat itu lagi, dan terpaksa enggak menyusui lagi. Ya Allah, apa iya si dedek bakal disapih gara-gara ini? Secara, ketika jeda menyusui otomatis produksi ASI tidak sebanyak sebelumnya. Gara-gara keseringan pakai sufor juga si dedek sekarang udah terbiasa pake dot.

Sebulan sudah drama ini terjadi buibuuu, dan kayaknya saya harus memberanikan diri ke dokter gigi segera. Pasrah deh kalau misalnya gigi harus dicabut. Di satu sisi saya masih ingin menyusui si dede yang masih berusia lima bulan ini. Di satu sisi  produksi ASI semakin sedikit. Udah dicoba dipompa tetap aja enggak sebanyak dulu. 

Yaah hikmahnya bagi para bunda yang sedang menyusui ketika hamil bener-bener deh diperhatikan asupan makannya, terutama kalsium. Secara ketika si bayi kekurangan kalsium pastinya akan mengambil dari tulang/gigi ibunya kan. Nah, apalagi ketika menyusui dan hamil sekaligus, kebutuhan kalsium bayi dan anak jadi double.

Mungkin segini dulu sharing seputar menyusui kali ini. Mungkin ada saran saya harus bagaimana sekarang?

You May Also Like

1 comments

  1. Saya beberapa kali sakit gigi selama menjadi busui mba, ampuun banget. Sampai bolak balik ke dokter gigi. Karena kalau giginya bolong, selain diobati ya harus ditambal atau dicabut. Walau begitu dokternya selalu kasih obat yang aman untuk busui.

    ReplyDelete