Ditipu Pembeli

by - April 09, 2018


Penipuan online shop? Biasanya dan kebanyakan penipuan itu dilakukan oleh si penjual. Banyak kasus customer sudah transfer tapi barangnya tidak kunjung datang. Pernah ngalamin kayak gitu? Saya pribadi alhamdulillah belum pernah. Tapi saya pernah dulu membeli barang secara online tapi ketika pesanan saya sampai rumah, barangnya enggak sesuai dengan apa yang digambarkan.

Tapi eitsss wait dulu deh, ternyata enggak cuman penjual lhoo yang bisa nipu di jaman serba digital ini. Pembeli pun bisa menipu dan penjual juga bisa kena tipu! :D

Jadi nih yaa ceritanya, saya yang jualan pizza online tiba-tiba menerima pesanan dari pembeli yang domisilinya di Praya. Orang Lombok pasti tahu kan yaa jarak dari Bertais-Mataram ke Praya itu lhooo jauh banget! 

Saya sampai make sure ke orangnya melalui telpon, "beneran enggak nih mau delivery ke Praya? Lokasi kami di Mataram lho Pak"


Di sela-sela melayani pelanggan lain, si Bapak ini whatsapp lagi nanyain ongkos kirimnya. Kebetulan saya juga berlangganan salah satu ojek online lokal yang murah. Bayangin deh, ongkos kirim dari Mataram - Praya itu sampai 67ribu! Wewh



Dalam hati saya bergumam "Mungkin kalau saya jadi Bapak ini saya akan mikir berulang kali untuk beli pizza dengan ongkir segitu"

Kalau pakai logika, harga Pizzanya cuman Rp 35.000. ditambah ongkir Rp 67.000 totalnya jadi Rp 102.000! Beraaat di ongkir Pak!

Sampai sini, dia tidak keberatan dengan total Rp 102.000. Malah sempat nawar agar dibulatkan jadi Rp 100.000.

Si Bapak berhasil meyakinkan saya kalau dia beneran mau beli pizzanya. Saya kasih lah Rp 100.000. 


Ketika proses pengerjaan pizza pun saya masih kasian sama si Bapak yang harus nanggung ongkir super mahal, dua kali harga pizza yang dibeli. Akhirnya saya pun memberikan diskon tambahan. Yang awalnya Bapak ini order ukuran medium, saya kasih yang ukuran Large.

Oke, sudah fix, akhirnya saya order ojek online untuk mengantarkan pesanan pizza ke Bapak ini. Ketika menunggu ojeknya datang, saya yang masih memanggang pizza tiba-tiba menerima telpon dari si Bapak. Katanya disuruh cepetan, dia sudah lapar. 

Dari sini saya belum curiga dong, apanya yang mau dicurigai? Malah saya kasian sama si Bapak yang katanya sudah laper banget -_-

Oke, ojek online nya datang. Dia bayar ke saya seharga pizzanya. Cuss dia langsung berangkat ke Praya. Tentunya saya sudah ngasih alamat dan nomor telpon si Bapak pembeli pizza.

Sekitar satu jam kemudian, mamang ojeknya nelpon. Katanya dia sudah sampai di lokasi dan berkali-kali nelpon ke Bapak pembeli itu, tapi enggak nyambung. Nomor hapenya tidak bisa dihubungi. Di whatsapp pun tidak ada tanggapan. Mamang ojek minta tolong ke saya untuk menghubungi Bapak pembeli ini.


dannnnn drama pun dimulai! Saya telpon enggak diangkat, whatsapp enggak dibalas, sampai mamang ojek sudah hampir sejam nungguin si Bapak. Enggak ada konfirmasi sama sekali! WA saya hanya di read doang!

-_______-

Kesal? Belum! Saya belum sadar kalau ternyata si Bapak ini cuman iseng mau nipu-nipu!

Sampai akhirnya whatsapp yang saya kirim hanya centang satu, itu tandanya (mungkin) saya diblokir! Nomor telponnya pun enggak bisa dihubungi.

Akhirnya karena sudah maghrib, saya suruh mamang ojeknya balik aja. Dan ongkos kirim yang tadi udah disepakati terpaksa saya yang bayar.

---

Nooo. Ini bukan masalah kerugian yang hanya Rp 100.000 itu! Okelah, mungkin ini bukan hari baik saya. Tapi oooh come on? Motif penipuan seperti ini, apa cobaa maksudnya? Kesenangan seperti apa yang Bapak itu cari sampai sampai menjahili penjual seperti ini? Kok yaa niat banget gitu lhoo wkwk.

Allahu robbi.. semoga saya orang yang terakhir yang dijahili si Bapak, semoga tidak ada lagi penjual online yang ditipu pembeli seperti yang saya alami -_-




You May Also Like

11 comments

  1. weh, tega bener itu orang....
    semoga diampuni

    ReplyDelete
  2. Hm...pelajaran banget neh ya yg kayak gini...tetap semangat mbak...

    ReplyDelete
  3. peristiwa ini di jadikan pelajaran. mulai dari sekarang klw pembeli online yg agak jauh, usahakan dia transfer pembayaran dulu. baru di proses pesanannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Good idea, thank you masukannya mas :)

      Delete
  4. hohoho.. iya sebaiknya transfer dulu ya. kasian mamang ojeknya bolak-balik blm capeknya :(

    ReplyDelete
  5. astagfirullah, tega ya orang seperti itu. Kasian mba yang sudah bikin pizza dan mang gojek yang jauh-jauh anterin. Semoga nggak dapat customer seperti itu lagi ya mba.

    ReplyDelete
  6. Anonymous10/4/18

    Transfer dulu kalo gt buk, baru dibuat pesanannya, banyak yg iseng begitu sekarang....

    ReplyDelete
  7. Gregetan sama orang kek gini ya, mb. Aku pun pernah ngalami ada kurir kirim makanan nanya namaku, pdhl aku ga pesen. Herannya dia berhenti depan rumahku persis. Aku jadi mikir jangan2 ada yg ngisengin warung makan trus minta dianter kurir ke situ. Pdhl aslinya iseng. Duh, bikin keki bgt. Serba salah. Mau dibeli jg ga bisa, byk banget makanannya. :(

    ReplyDelete
  8. Pastinya selain rugi sebagai pedagang, mba juga merasa udah merugikan abang ojol ya karena dia pun udah menunggu lama, yang seharusnya udah bisa ambil orderan lain. Moga segalanya diganti ya, mba, begitu pun dengan rezeki abang ojolnya. Kurang ajar emang ngerjain orang kayak gini, faktor iri nggak jelas.

    ReplyDelete