Perbedaan Kehamilan Pertama dan Kedua

by - January 25, 2018

source Pixabay.com

Kehamilan kedua saya datangnya tak terduga dan tidak terencana. Emang rejeki itu enggak kemana yaa.. Anak pertama saya masih berumur delapan bulan waktu itu ketika saya mengetahui saya hamil lagi.

Awalnya sempat sedih, tapi di lain sisi saya harus tetap bersyukur. Banyak pasangan lain yang menjalani program hamil bertahun-tahun dan menghabiskan uang berjuta-juta demi mendapatkan keturunan.

Sekarang usia kehamilan saya sudah memasuki bulan ke delapan. Menjalani kehamilan sambil mengasuh bayi tentu ada suka dukanya. Ada juga beberapa perbedaan yang saya rasakan jika saya bandingkan kehamilan anak pertama dan kedua ini. Tiap ibu pasti merasakan hal yang berbeda-beda tentunya.

1. Morning Sickness

Pada kehamilan pertama, hampir setiap kali saya masuk kamar mandi entah itu di waktu pagi, siang ataupun malam pasti saya mual muntah. Dan itu berlangsung sampai memasuki usia kehamilan lima bulan.

Pada kehamilan kedua ini saya bisa dibilang tidak mengalami mual muntah yang berarti. Yang paling kerasa itu cuman di waktu pagi ketika baru bangun tidur, kepala terasa berat dan pusing serta mudah mengantuk. Hal ini saya alami selama trimester pertama saja. Selebihnya saya bisa menjalani aktifitas seperti biasa sepanjang hari.

2. ‎Aktifitas yang Dijalani

Ketika hamil pertama, saya tidak memiliki banyak aktifitas di luar rumah alias berprofesi sebagai ibu rumah tangga. Kegiatan saya sehari-hari paling beres-beres rumah, nulis blog dan sesekali refreshing jalan-jalan dengan suami. Walaupun gitu, saya sering merasa lelah. Mungkin karena anak pertama jadi bawaannya sering khawatir dan ujung-ujungnya saya memilih untuk membatasi diri dalam bergerak.

Beda dengan kehamilan kedua saat ini di mana saya bekerja sebagai guru di salah satu sekolah swasta dekat rumah. Kegiatan yang saya jalani tentu lebih banyak dibandingkan saat kehamilan pertama. Walaupun aktifitasnya lebih padat, bisa dibilang kehamilan saya yang kedua ini saya tidak terlalu banyak mengeluh. Mungkin karena kesibukan di tempat kerja ditambah kesibukan mengasuh anak jadi enggak kerasa kalau sedang hamil kali yaa?

3. ‎Hamil sambil Memberi ASI

Perbedaan yang paling kerasa saat ini adalah ketika saya hamil anak kedua sekaligus masih menyusui anak pertama. Sempat siih mencoba untuk menyapih tapi enggak berhasil. Kebanyakan orang emang merekomendasikan untuk menyapih saja karena kasian kalau nutrisinya disedot terus sama anak pertama. Saya pun sempat mikir kayak gitu, sampai akhirnya saya ketemu dokter Pro ASI yang bilang kalau menyusui ketika hamil itu aman-aman aja. Tapi tentunya ada syarat dan kondisi tertentu yaaa..

Baca selengkapnya di postingan saya: Hamil Sekaligus Menyusui, Cerita Menyusui dan Hamil Muda

4. ‎Posisi Tidur

Posisi tidur yang paling enak dan nyaman yang saya rasakan baik itu di kehamilan pertama maupun kedua adalah dengan berbaring ke sebelah kanan. Banyak yang bilang posisi yang bagus itu menghadap kiri, enggak tau juga alasannya apa. Yang jelas saya lebih nyaman kalau hadap kanan.

Bedanya, kalau kehamilan pertama saya baru bisa tidur itu kalau dikelilingi oleh bantal. Maksudnya teh harus ada satu bantal buat ganjel perut, guling panjang buat ganjel punggung, dua bantal buat di kepala, satu bantal buat di betis dan satu bantal buat di kaki :D

Sedangkan kehamilan anak kedua ini, perut saya tidak terlalu besar jika dibandingkan kehamilan pertama. Jadi kalau tidur tidak terlalu memerlukan banyak bantal, hanya dua bantal di kepala dan satu bantal guling untuk ganjel perut.

5. ‎Porsi Makan

Kalau porsi makan, hampir dibilang sama aja yaa.. Saya tipe orang yang kehamilannya itu enggak terlalu banyak makan. Cuman di awal-awal aja siih suka laper dan sekalinya makan porsinya banyak. Itu pas awal-awal belum tahu kalau sedang hamil. Selebihnya, apalagi trimester pertama nafsu makan bener-bener menurun. Terus trimester kedua dan ketiga porsi makan saya sama saja seperti sedang tidak hamil. Tapi emang bedanya kalau kehamilan kedua ini berat badan saya lebih sedikit dibandingkan kehamilan pertama. Mungkin kembali lagi karena aktifitas yang saya jalani di luar rumah lumayan menyita energi.

6. ‎Rasa Cemas dan Khawatir

Cemas dan khawatir itu sering banget saya rasakan pada kehamilan pertama. Rata-rata sih emang katanya normal kalau begitu. Soalnya kan namanya juga kehamilan pertama, belum ada pengalaman sama sekali. Apa-apa cemas, dikit-dikit khawatir. Nah kalau yang kedua ini saya ngerasa lebih nyantai aja. Tapi seharusnya enggak baik juga terlalu disepelekan, iya enggak sih?

7. ‎Perhatian

Perhatian yang saya dan suami berikan kepada janin yang ada di dalam perut di kehamilan kedua ini bisa dibilang sangat kurang. Mungkin karena kesibukan mengasuh si kakak yang sedang gemar-gemarnya mencari perhatian di usianya yang satu tahun. Dulu ketika hamil pertama, saya sering melakukan USG minimal sekali dalam dua bulan dan saya juga sering konsultasi ke bidan. Sekarang  selama delapan bulan ini saya baru USG hanya dua kali.

Terus di kehamilan pertama saya dan suami sering banget komunikasi sama si debay di dalam perut. Sekarang, interaksi emang lebih banyak ke si kakak jadi mau gimana lagi yaa.. Komunikasi dan berinteraksi dengan si debay dalam perut di kehamilan kedua ini sih tetap ada, cuman enggak terlalu sering.

8. ‎Badan yang Membengkak

Pada kehamilan pertama hampir semua badan saya bengkak, dari jari-jari tangan, kaki, pipi dan badan secara keseluruhan sangat-sangat bengkak alias gemuk banget. Beda sama kehamilan kedua ini saya tidak terlalu mengalami perubahan fisik. Badan juga terasa lebih enteng. Mungkin karena dulu saya enggak kerja di luar rumah kali yaa.. Kalau sekarang saya kerja itu dari Senin sampai Sabtu -,-. Mungkin wajar aja kali yaa badannya enggak terlalu bengkak dibandingkan kehamilan pertama.

9. ‎Persiapan Melahirkan

Sampai delapan bulan usia kehamilan kedua ini, saya belum nyiapin apa-apa hiiiks. Padahal nyadar sih kalau hari kelahiran makin dekat. Tapi emang saya ngerasa enggak terlalu banyak yang harus dipersiapkan jadinya agak dibawa santai. Kayaknya beberapa hari ke depan deh saya baru akan pergi nyari perlengkapan melahirkan kayak maternity pads dkk. Kalau pakaian newborn baby dan teman-temannya sih masih utuh dan lengkap.

Setidaknya itu perbedaan-perbedaan yang saya rasakan sekarang ini. Kalau dipikir-pikir kayaknya saya kurang fair yaa jadi orang tua :(

Duh jarak kehamilan yang mepet gini emang satu hal yang paling saya khawatirkan adalah ketika nanti saya tidak bisa berbuat adil untuk si kakak dan adeknya. Semoga saja ini hanya kekhawatiran yang mengada-ngada.

Kayaknya cuman itu aja yang bisa saya share di postingan kali ini. Thanks for reading and be a happy mommy!



You May Also Like

6 comments

  1. Ternyata bisa beda gitu ya mba hal-hal yang dialami saat kehamilan antara anak pertama dan kedua, semngat ya mba insyaAllah bertambah keceriaan dan rizki di keluarga :D semoga selalu sehat :)

    ReplyDelete
  2. Woa mba masih bisa ngajar? Semoga sehat semuanya ya mba dan lancar saat persalinan nanti, aamiin

    ReplyDelete
  3. belom ngerasain yang kedua.. hihihi..
    katanya emang gak sama bawaan baby.. :D

    ReplyDelete
  4. Duh senangnya kehamilan yang kedua lebih terasa ringan ya, mba.

    Semoga sehat selalu sampai lahiran. Aamiin

    ReplyDelete
  5. Persis kayak ibunya anak2ku ketika hamil kedua. Serba tak terduga tapi selalu di syukuri karena Allah maha tahu kesiapan kita. Kita hanya harus percaya dan menjalani dengan sepenuh hati dan syukur..

    sehat selalu ya mbk

    ReplyDelete
  6. Yang sama dari dua kehamilanku, masih jadi emak2 setrooonggg.
    Kegiatan outdoor ekstrem gak kurang2.
    Si sulung tak ajak nyebrang ke Trawangan pas masih 3 minggu.
    Si bungsu, motoran dari Semarang ke Ambawara pas masih 2 minggu hamil.
    Alhamdulillah, sekarang 2-2nya jadi suka begelamang.. :))
    *maksangubung2in

    Selamat ya, insyaAllah sehat2 terus sampai lahiran nanti.
    Peluk2 dari Meninting ^^

    ReplyDelete